Beranda ADVERTORIAL BPBD Petakan Daerah Rawan Banjir

BPBD Petakan Daerah Rawan Banjir

BERBAGI

NUSRAMEDIA.COM, SUMBAWA — Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sumbawa nampaknya sudah memetakan daerah mana saja yang tergolong rawan terdampak banjir.

Hal ini merupakan tindak lanjut instruksi dari Bupati Sumbawa agar intansi terkait membuat peta dimaksud, sehingga lebih mempermudah dilakukan penanganan.

‘’Petanya sudah ada di kantor untuk dampak bencana. Dibuat sejak dalam pengurangan risiko bencana. Termasuk di wilayah kecamatan juga ada di peta itu,’’ terang Kepala Pelaksana BPBD Sumbawa – Zainal Abidin kepada wartawan.

Berita Terkait:  Jusuf Kalla : Politik Itu Lima Tahun, Tapi Persahabatan Seumur Hidup!

Diungkapkan, selain Kecamatan Sumbawa, ada beberapa wilayah lainnya yang rawan banjir, seperti Kecamatan Unter Iwes, Moyo Hilir dan Moyo Utara termasuk kecamatan diwilayah timur Sumbawa merupakan  daerah langganan banjir setiap tahun.

‘’Dekat kantor BPBD sendiri (Tergedang banjir), karena memang saluran dekat kantor perlu diadakan normalisasi, di keruk. Karena memang setiap tahun hujan dengan intensitas tinggi pasti tergenang,’’ ujarnya.

Menurutnya, sungai daerah Sumbawa kebanyakan telah mengalami pendangkalan, dari endapan lumpur. Sehingga perlu uapaya normalisasi dan pelebaran kali, untuk memperlancar aliran air.

Berita Terkait:  Bangkitkan Ekonomi dan Sejahterakan Masyarakat Pulau Sumbawa

‘’Sudah berkoordinasi dengan sejumlah pihak terkait untuk menormalisasikan hal ini sepertti Dinas PU untuk saluran, dan Dinas Pertanian untuk persawahan. Koordinasi tetap kita lakukan. Tinggal nanti masing-masing dinas yang melaksanakan,’’ tandasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Bupati Sumbawa HM Husni Djibril telah mengintrusikan jajarannya agar semua wilayah terdampak banjir segera dipetakan.

Sebab, penanganan terhadap daerah terdampak harus segera dilakukan. Menurut Bupati, pemetaan ini tidak hanya untuk wilayah bantaran sungai saja.

Namun juga untuk wilayah lainnya yang sempat mengalami banjir sesaat. ‘’Kalau hujan besar, drainase juga buntu, kebuntuan itu yang harus diselesaikan baru kita mengantisipasi,’’ demikian Bupati. (*)

Berita Terkait:  Tidak Sembarang Proyek Didampingi TP4D